10 Kasus Tragis Kasus Malpraktek dalam Dunia Kedokteran

Pernah mendengar selentingan tentang berbagai kasus malpraktek? Tak hanya terjadi di tanah air saja, namun kasus serupa bisa terjadi di RS-RS terkenal di dunia.

Jika dalam artikel sebelumnya, kita telah membahas tentang 8 keajaiban yang terjadi dalam kamar operasi, maka kali ini kita akan mengulas kebalikannya. Kasus malpraktek! Hanya dengan mengangkat 3 kasus kelalaian dari pihak medis, biarlah dari ulasan berikut ini, kita belajar untuk lebih berhati-hati lagi dalam memilih dokter dan RS mana yang memang bisa dipercaya.

Ada ungkapan “Dokter Juga Manusia”, artinya sebagai dokter …wajar dong kalau melakukan kesalahan. Ya , memang benar sih . Tidak ada manusia luput dari salah . Namun , menyimak kasus-kasus malpraktik yang pernah terjadi selama ini…yang banyak kita dengar di televisi ( jari kelingking bayi yang baru lahir pernah terpotong tanpa sengaja, kasus pritasari, salah tranfusi darah , salah ketika menyuntik, salah diagnosis yang berujung pada kematian, kesalahan dalam operasi, dll ) rasanya cukup membuat saya prihatin .

Menurut data yang ada, lebih dari 195.000 orang amerika meninggal karena malpraktik atau kesalahan Dokter dari 37 Juta catatan pasien setiap tahunnya. Angka ini lebih besar daripada kecelakaan lalulintas darat laut dan udara, AIDS, Kanker jika digabungkan menjadi satu.

Berikut 10 besar kesalahan fatal dalam dunia kedokteran :

1. Salah Sperma Dalam Bayi Tabung


Ketika Nancy Andrews, dari Commack, NY, menjadi hamil setelah mengikuti proses bayi tabung di klinik kesuburan Newyork. dia dan suaminya yang tampan berharap besar atas keberhasilan proses ini. yang mereka harapkan adalah seorang anak dengan kulit yang lebih gelap dari orang tuanya. Menyusul tes DNA yang disarankan dokter di Kedokteran New York, pihak klinik didapati sengaja menggunakan sperma orang lain untuk ditanamkan ke sel telur Nancy Andrews’ .

Kemudian bayi tersebut lahir 19 Oktober 2004, mereka menuntut karena tindakan malpraktik pemilik klinik itu.

2. Salah Mencangkok Jantung dan Paru-Paru, Sehingga Meninggal

 17 tahun Jésica Santillán meninggal 2 minggu setelah menerima jantung dan paru-paru pasien dari golongan darah yang tidak cocok dengan dia. Dokter di Duke University Medical Center gagal untuk memeriksa kompatibilitas sebelum operasi dimulai. . Setelah operasi kedua transplantasi untuk mencoba memperbaiki kesalahan, dia menderita kerusakan otak dan komplikasi yang menyebabkannya meninggal.

Santillán, seorang imigran Meksiko,datang ke Amerika Serikat tiga tahun sebelumnya untuk mencari perawatan medis atas jantung dan paru-parunya. transplantasi Jantung dan paru-paru oleh Dokter Ahli Bedah Rumah Sakit di Universitas Duke di Durham, NC, diharapkan akan memperbaiki kondisi ini, bukan menempatkan dia dalam bahaya besar; Santillán, yang memiliki jenis darah-O, telah menerima organ dari tipe donor A .

3. Operasi Testis Yang Salah


Hal lain adalah salah operasi, Dokter Ahli Bedah keliru membuang testis yang sehat sebelah kanan dari veteran Air Force 47 tahun Benjamin Houghton. Pasien mengeluh sakit dan berkurangnya mentalitas dari testis sebelah kiri, jadi dokter memutuskan untuk menjadwalkan operasi untuk membuangnya karena takut kanker. Namun, apa yang dibuangnya adalah testis yang sehat, yakni yang sebelah kanan, pasangan tersebut kemudian mengajukan ganti rugi sebesar Us$200.000 karena kesalahan fatal tersebut


4. Pasca Operasi Logam Tertinggal Di Dalam



Donald Church, 49 tahun, memiliki tumor di perut ketika ia tiba di Universitas Washington Medical Center di Seattle pada bulan Juni 2000. Ketika dia kembali, tumor sudah tidak ada namun sebuah logam retractor ketinggalan didalamnya. Dokter mengakui kesalahannya meninggalkan logam retractor sepanjang 13 Inci didalam perut, Untungnya, Dokter Ahli Bedah mampu mengangkat retractor tersebut segera setelah ditemukan, dan ia tidak mengalami kesakitan jangka panjang akibat dari kesalahan tersebut. Rumah sakit setuju untuk membayar ganti rugi sebesar US$ 97,000.

5. Maunya Operasi Otak Malah Dioperasi Jantung


Joan Morris (nama samaran) adalah perempuan 67 tahun, ia mengaku ke rumah sakit untuk belajar namun kesalahannya fatal, karena telah mengambil pasien yang salah yang harusnya dioperasi otak malah dioperasi jantungya. sang pasien sudah di meja operasi selama satu jam. Dokter telah membuat torehan -torehan di dada, artery, alur dalam sebuah tabung dan snaked atas ke dalam hatinya (prosedur dengan risiko perdarahan, infeksi, serangan jantung dan stroke).

saat telepon berdering dan dokter dari departemen lain ditanya “apa yang anda lakukan dengan pasien saya?” tidak ada yang salah dengan jantungnya ! “. Kardiolog yang bekerja pada wanita itupun memeriksa grafik, dan melihat bahwa dia telah membuat kesalahan yang hebat. Kajian ini dibatalkan, dan dia kembali ke kamar itu dalam kondisi stabil.

6. Operasi Otak Salah Hingga 3 Kali Dalam Setahun


Untuk yang ketiga kalinya pada tahun yang sama, dokter di RS Rhode Island telah mengoperasi salah satu sisi kepala pasien. Kejadian yang terbaru terjadi Nov 23 2007. perempuan 82-an tahun menjalani operasi untuk menghentikan pendarahan otak dan tengkorak nya. Dokter memulai mengoperasi pengeboran sisi sebelah kanan kepala pasien, meskipun sebuah CT scan menunjukkan perdarahan di sebelah kiri, menurut laporan setempat.

Dan terakhir Agustus, pria 86 tahun meninggal tiga minggu setelah seorang ahli bedah di Rumah SakitRhode Island mengoperasi secara tidak sengaja di salah satu samping kepalanya.

7. Salah Amputasi Kaki


Mungkin ini adalah kasus yang paling terkenal yakni kasus kesalahan pemotongan kaki di Tampa (Florida) terhadap pria 52 tahun Willie King, saat prosedur pemotongan pada Februari 1995. Akibat kesalahan fatal rumah sakit tersebut di cabut licensi nya selama 6 bulan dan denda 10.000 US$ dan membayar 900.000 US$ terhadap Willie King dan terakhir tim operasi membayar juga 250.000 US$ terhadap King

8.Kesalahan Mengeluarkan Ginjal Yang Sehat

Louis Park, Minnesota, pasien yang dirujuk ke Rumah Sakit Park Nicollet Metodhist karena memiliki tumor yang diyakini menjadi kanker. Namun, dokter salah mendiagnosa dan membuang ginjal yang sehatnya

“Penemuan ini dilakukan pada hari berikutnya ketika diperiksa oleh tim patologi dan tidak menemukan bukti dari segala kejahatan,” kata Samuel Carlson, MD dan pimpinan Park Nicollet Chief Medical Officer. Yang berpotensi kanker, ginjal tetap utuh dan berfungsi. Untuk privasi dan permintaan keluarga, tidak ada rincian tentang pasien.

9. Bangun Ketika Dioperasi

Pria dari Virginia Barat ini mengaku terbangun dari Pingsannya ketika dioperasi dan merasakan setiap sayatan dari pisau bedah yang dilakukan tim dokter ketika mengoperasi, yang menyebabkan mengalami trauma selama dua minggu kemudian. Sherman Sizemore kemudian mengajukan tuntutan ke Rumah Sakit Umum Raleigh Beckley, W.Va., Jan 19, 2006 untuk operasi penyelidikan dan menentukan penyebab ia terbangun. Tetapi pada saat operasi, dia dilaporkan mengalami fenomena yang dikenal sebagai yg menyebabkan kematirasaan kesadaran – sebuah negara di mana seorang pasien bedah dapat merasakan sakit, tekanan atau kegelisahan saat operasi, tetapi tidak dapat bergerak atau berkomunikasi dengan dokter.


Tim Dokter Telah melukai pria 73 tahun tersebut dengan pengalaman yang terjaga selama operasi tetapi tidak dapat bergerak atau menjerit kesakitan.


10.Bedah Jantung Yang Salah


Dua bulan setelah dua kali operasi bypass jantung yang diduga untuk menyelamatkan hidupnya, pelawak dan mantan Pembawa acara Saturday Night Live cast anggota Dana Carvey mendapat berita : ahli bedah jantung yang telah mem bypassed salah artery. Butuh waktu lain operasi darurat untuk menghapus blockage yang mengancam membunuh pria 45 tahun, pelawak dan ayah dua anak. Menuntut US $ 7,5 juta Carvey membawa perkara terhadap rumah sakit tersebut, dengan mengatakan ahli bedah telah melakukan kesalahan fatal “Ini seperti mengeluarkan ginjal yang salah. Ada kesalahan yang besar,” demikian seperti dikutip People Magazine.




Hmmm kasus yang mengejutkan . Namun , seiring perkembangan dunia kedokteran yang makin canggih saya harap kasus-kasus malpraktik di Indonesia akan semakin berkurang . Saya yakin semua itu bisa diminimalisir jika proses ‘mendidik’ calon dokter dilakuakan dengan cara yang berkualitas dan tentunya niat dari mereka sendiri . Bagaimanapun profesi dokter adalah profesi yang sangat mulia karena membantu menyelamatkan jiwa orang lain.








Reaksi:
Pesan dan Kesan